MODUL KIMIA

MODUL I

I. Durasi Pembelajaran: 10 jam @ 45 menit
II. Kompetensi Dasar:
Ø Membedakan Perubahan Kimia dan Perubahan Fisika

III. Materi Pokok
1. Pengertian Materi
2. Sifat-Sifat Materi
3. Perubahan Materi

IV. Tujuan Pembelajaran:
Siswa diharapkan mempunyai:

A. Sikap (Afektif)
1. Hati-hati dalam menyimpan materi dalam bidang keahlian.
2. Cermat dalam mengaitkan perubahan materi pada bidang keahlian.

B. Pengetahuan (Kognitif)
1. Materi didefinisikan dengan benar
2. Wujud materi dapat dibedakan dengan benar
3. Sifat-sifat materi dapat diketahui dengan benar
4. Perubahan materi dapat dibedakan dengan benar

C. Keterampilan ( Psikomotorik)
1. Perubahan fisika dan kimia dapat dipraktekkan/didemonstrasikan dengan benar.

V. Rincian Kegiatan Belajar

VI. Petunjuk Belajar

I. MATERI DAN PERUBAHAN MATERI

1. Pengertian Materi

Materi adalah sesuatu yang mempunyai massa dan dapat menempati sebuah ruang. Materi disebut juga dengan zat. Materi dapat berwujud :
Gas, misalnya; udara, gas oksigen, gas karbondioksida, dan lain-lain.
Cair, misalnya; air, minyak, bensin, alkohol, dan lain-lain.
Padat, misalnya; batu, kayu, besi, dan lain-lain.
Di alam semesta materi dapat mengalami perubahan wujud dari wujud yang satu ke wujud yang lainnya jika menerima atau melepaskan energi.


2. Sifat- Sifat Materi

Materi mempunyai dua sifat, yaitu:
a. Sifat Fisika, adalah sifat meteri yang tidak berhubungan dengan pembentukan zat baru. Sifat fisika meliputi :
1. Sifat intensif, yaitu sifat fisika yang tidak bergantung pada jumlah dan ukuran zat.
Misalnya; warna, bau , titik didih, dan lain-lain.
2. Sifat Ekstensif, yaitu fisika yang bergantung pada jumlah dan ukuran zat.
Misalnya; kelarutan, massa jenis, volume, dan lain-lain
b. Sifat Kimia, adalah sifat materi yang berhubungan dengan pembentukan zat baru. Misalnya; kereaktifan , keterbakaran, kestabilan, dan lain-lain.

3. Perubahan Materi



Setiap materi akan mengalami perubahan. Perubahan materi meliputi:
Perubahan fisika, yaitu perubahan materi yang tidak menghasilkan zat baru.
Misalnya; lilin dipanaskan, batu es mencair, besi meleleh, dan lain-lain.

Pada umumnya perubahan fisika hanya mengalami perubahan wujud dan yang disertai dengan peerrubahan energi. Perubahan fisika terjadi karena materi memiliki sifat fisika.
Perubahan kimia, yaitu perubahan materi yang menghasilkan zat baru.
Misalnya; besi berkarat, kayu terbakar, buah menjadi busuk, dan lain-lain.

Dalam perubahan kimia tidak hanya mengalami perubahan wujud, juga mengalami perubahan zat tetapi tidak mengalami perubahan massa. Perubahan kimia terjadi karena materi mempunyai sifat-sfat kimia. Perubahan kimia disebut juga reaksi kimia.
Reaksi kimia yang terjadi pada suatu zat dapat diketahui berdasarkan tanda-tanda/gejala-gejala yang menyertai reaksi tersebut.

Gejala- gejala atau tanda-tanda yang menyertai reaksi kimia adalah sebagai berikut:
1. Terjadi perubahan warna, misalnya; buah menjadi masak, besi berkarat, roti menjadi gosong, dan lain-lain.
2. Terjadi perubahan suhu, misalnya; singkong menjadi tape, kedelai menjadi tempe, karbid disiram air, dan lain-lain.
3. Terbentuk gas, misalnya; kertas dibakar, kompor menyala, karbid disiram air, sampah membusuk, dan lain-lain.
4. Terbentuk endapan, misalnya; susu menjadi basi, minyak menjadi tengik, batu kapur disiram air, dan lain-lain.

Latihan Soal

A. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan benar!
1. Apa yang dimaksud dengan materi/zat ?
2. Mengapa materi dapat berubah dari wujud yang satu ke wujud yang lainnya?
3. Sebutkan contoh materi dalam bidang keahlian !
4. Sebutkan 5 macam perubahan wujud beserta contohnya!
5. Apa bedanya sifat fisika dan sifat kimia?
6. Sebutkan 2 contoh sifat fisika suatu zat!
7. Sebutkan 2 contoh sifat kimia suatu zat!
8. Apa bedanya perubahan kimia dengan perubahan fisika? Berikan masing-masing 2 contoh!
9. Mengapa materi dapat mengalami perubahan kimia? Jelaskan!
10. Sebutkan gejala-gejala atau tanda-tanda yang menyertai reaksi kimia!

B. DISKUSIKAN

Udara termasuk salah satu contoh dari materi, karena udara memiliki massa dan dapat menempati rang. Bagaimana cara membuktikan bahwa udara mempunyai massa?

MODUL II KLASIFIKASI MATERI
Durasi Pemelajaran: 12 jam @ 45 menit
Kompetensi Dasar : Membedakan Unsur, Senyawa dan ,Campuran
Materi Pokok :
1.Unsur
2. Senyawa
3. Campuran
Tujuan Pemelajaran: Siswa diharapkan mempunyai:
A. Sikap (Afektif):
1. Obyektif dalam mengamati unsur, senyawa dan campuran dalam bidang keahlian.
2. Teliti dalama menentukan jenis unsur, senyawa dan campuran dalam bidang keahlian.
B. Pengetahuan (Kognitif):
1. Unsur, senyawa dan campuran didefinisikan dengan benar.
2. Unsur,senyawa dan campuran dibedakan dengan benar.
3. Lambang unsur dituliskan dengan benar.
4. Rumus senyawa ditulis dengan benar.
5. Nama senyawa disebutkan dengan benar.
6. Contoh unsur, senyawa dan larutan dalam bidang keahlian disebutkan dengan benar.
7. Cara pemisahan campuran diketahui dengan benar.
C. Keterampilan (Psikomotorik):
1. Unsur, senyawa dan campuran dalam bidang keahlian ditunjukkan dengan benar.
2. Sifat-sifat unsur ,senyawa dan campuran di bidang keahlian didemonstrasikan dengan benar. 3. Pemisahan campuran didemonstrasikan/dipraktekkan dengan benar.
II. KLASIFIKASI MATERI
Materi dikelompokkan menjadi dua ,yaitu:
1. Zat tunggal, meliputi:

a. Unsur

b. Senyawa
2. Campuran, meliputi:
a. Larutan

b. Dispersi koloid
c. Suspensi

A. UNSUR
Unsur adalah zat tunggal yang tidak dapat diuraikan menjadi zat lain yang lebih sederhana secara reaksi kimia biasa. Contoh: oksigen, hidrogen, besi, tembaga dan lain-lain.
1. Lambang Unsur

Penulisan unsur menggunakan lambang huruf yang disebut lambang unsur. Lambang unsur yang sekarang dipakai adalah lambang unsur yang menganut sistem Berzellius, dengan aturan sebagai berikut:

a. Lambang unsur yang ditulis dengan satu huruf ditulis dengan huruf kapital, berasal dari huruf depan nama unsur tersebut dalam bahasa latin. Misalnya:
Oksygen = O

Hydrogen = H
Nytrogen = N
Carbon = C
Boron = B
Fluor = F
Sulfur = S

Phosforus = P

Iodium = I

b. Lambang unsur yang ditulis dalam dua huruf , huruf pertama ditulis dengan huruf capital berasal dari huruf depan nama unsur tersebut dalam bahasa latin dan huruf kedua ditulis dengan huruf kecil berasal dari huruf berikutnya nama unsur tersebut.
Misalnya:
Natrium = Na

Calsium = Ca

Litium = Li

Magnesium = Mg
Aluminium = Al

Ferrum = Fe

Zinkum = Zn
Cuprum = Cu
Helium = He
Chlorium = Cl

c. Lambang unsur yang ditulis dalam tiga huruf, huruf pertama ditulis dalam huruf capital huruf kedua dan ketiga dalam huruf kecil berasal dari huruf depan dan huruf berikutnya nomor atom unsur tersebut dalam bahas latin.

Misalnya:
Unnil heksium = Unh
Unnil septiuim = Uns
Unnil oktium = Uno
Dan lain-lain
2. Penggolongan Unsur
Unsur digolongkan menjadi tiga golongan, yaitu:
1. Unsur Logam, misalnya: Natrium (Na) Calsium (Ca) Magnesium (Mg) Tembaga (Cu) Emas (Au) Perak (Ag), dan lain-lain.
Unsur-unsur logam mempunyai sifat antara lain:
a. Penghantar panas dan listrik yang baik

b. Mudah ditempa
c. Mudah mengalami oksidasi membentuk oksida logam
d. Dapat membentuk ion positip / bersifat elektropositip.

2. Unsur Bukan Logam (Non-Logam), misalnya: Hidrogen(H) Karbon (C) Belerang (S) Helium (He) Nitrogen (N) Argon (Ar) Dan lain-lain.
Unsur-unsur nonlogam mempunyai sifat antara lain:

a. Bersifat isolator

b. Getas dan tidak mudah ditempa
c. Pada umumnya mudah mengalami reaksi reduksi
d. Dapat membentuk ion negatip/bersifat elektronegatif.
3. Unsur Semilogam (Metaloid), misalnya: Silikon(Si) Germanium (Ge) Borron(B) Arsen (As) Tellium (Te), dan lain-lain.
Unsur-unsur semilogam mempunyai sifat antara lain:
a. Bersifat semikonduktor

b. Bersifat amfoter atau dapat bereaksi dengan asam dan basa,
c. Dapat membentuk ion positip dan negatip

B. SENYAWA

Senyawa adalah zat tunggal yang masih dapat diuraikan menjadi zat-zat lain yang lebih sederhana secara reaksi kimia biasa. Senyawa merupakan gabungan dua atau lebih unsur yang berlainan jenis.
Misalnya:
Air merupakan gabungan antara unsur hidrogen dan oksigen.
Garam dapur merupakan gabungan antara unsur natrium dan khlor.
Asam cuka merupakan gabungan antara unsur karbon, hidrogen dan oksigen
Dan lain-lain.
1. Lambang Senyawa

Penulisan lambang senyawa merupakan gabungan dari lambang unsur-unsur yang menyususn senyawa tersebut.

Misalnya:

Air = H2O

Garam dapur= NaCl
Asam cuka = C2H4O2 atau CH3COOH atau HC2H3O2

Dan lain-lain.

C. CAMPURAN
Campuran adalah gabungan dua atau lebih zat tunggal yang tidak saling bereaksi dan masing-masing komponen masih mempertahankan sifat asalnya. Campuran meliputi:

1. Larutan, yaitu campuran yang bersifat homogen.

Misalnya; larutan gula, larutan cuka, larutan garam, dan lain-lain.

2. Dispersi koloid, yaitu campuran yang bersifat antara homogen dan hetrogen.

Misalnya; susu, asap, kabut, dan lain-lain.
3. Suspensi, yaitu campuran yang bersifat heterogen.
Misalnya; campuran air dan sabun, air teh, air kopi, dan lain-lain.
1. Kadar Zat Dalam Campuran
Kadar atau jumlah komponen-komponen dalam campuran dapat ditentukan dengan cara:

a. Persen Massa

Persen massa adalah perbandingan massa zat komponen dengan massa campuran.
Contoh soal:

Dalam 100 gram roti terdapat 5 garam gula. Berapa % kadar gula dalam roti tersebut?

Jawab:

Diketahui:
Mass gula (komponen) = 5 gram

Mass roti (campuran) = 100 gram
Kadar gula = massa gula/massa larutan x 100 %
Kadar gula = 5/100 x 100 %

Kadar gula = 5 %

b. Persen volum
Persen volum adalah perbandingan volume zat komponen dengan volume campuran.

Contoh soal:

Berapa milliliter cuka murni yang terdapat dalam 200 ml larutan cuka 25% ?
Jawab:
Diketahui: Volume campuran (larutan cuka)=200 ml
Kadar cuka= 25 %

Volume cuka murni = kadar cuka x volume campuran

volume cuka murni = 25 % x 200 ml

volume cuka murni = 50 ml

c. Persen massa per volum
Persen massa per volum adalah perbandingan massa zat komponen dengan volume campuran.

Contoh soal:
Berapa gram garam dapur (NaCl) yang terdapat dalam 1 liter air laut jika diketahui kadar NaCl dalam air laut tersebut adalah 0,05 % (gr/ml)?
Jawab:

Diketahui:
Volume campuran= 1 liter= 1000 ml
Kadar NaC l = 0,05 %
Massa NaCl = kadar NaCl x Volume campuran
Massa Nacl = 0,05 % x 1000 ml

massa NaCl = 0,5 gram
d. Bagian per sejuta (Bpj) atau Part per million (ppm)
Bagian per sejuta adalah perbandingan satu bagian zat komponen dengan satu juta bagian campuran.


Contoh soal:
Dalam suatu daerah kadar gas CO2 adalah 0,00012 %. Tentukan kadar gas tersebut dalam Bpj!
Jawab:
Diketahui:
1 % = 10.000
Bpj Kadar CO2 = 0,00012 %
Bpj Kadar CO2 = 0,00012 x 10.000 Bpj
Bpj Kadar CO2 = 1,2 Bpj
2. Pemisahan Komponen Dalam Campuran
Komponen-komponen dalam campuran dapat dipisahkan dengan cara:
a. Dekantasi, yaitu pemisahan komponen-komponen dalam campuran dengan cara dituang secara langsung. Dekantasi dapat dilakukan untuk memisahkan campuran zat cair dan zat padat atau zat cair dengan zat cair yang tidak saling campur (suspensi).
Contoh: Pemisahan campuran air dan pasir.
b. Filtrasi, yaitu pemisahan komponen-komponen dalam campuran dengan mneggunakan filter (penyaring). Hasil filtrasi disebut filtrat sedangkan sisa filtrasi disebut residu atau ampas. Filtrasi dapat dilakukan untuk memisahkan campuran zat cair dan zat padat yang tidak saling larut.
Contoh: Pemisahan campuran air dan kopi.
c. Kristalisasi, yaitu pemisahan komponen-komponen dalam campuran dengan cara mengkristalkan komponen tercampur dengan cara dipanaskan kemudian didinginkan. Kristalisai dapat dilakukan untuk memisahkan campuran zat cair dan zat padat yang saling larut.
Contoh : Pemisahan campuran air dan garam.
d. Sublimasi, yaitu pemisahan komponen-komponen dalam campuran yang mudah menyublim dengan cara penyubliman melalui pemanasan. Sublimasi dapat dilakukan untuk memisahkan komponen campuran yang mudah menyublim.
Contoh : Pemisahan campuran kotoran dalam kapur barus.
e. Destilasi, yaitu pemisahan komponen-komponen dalam campuran yang didasarkan pada perbedaan titik didih komponen campuran tersebut melalui pemanansan/pendidihan campuran. Destilasi dapat dilakukan untuk memisahkan campuran zat cair dan zat cair yang berbeda titik didihnya.
Contoh : Pemisahan campuran air dan alkohol.
f. Kromatografi, yaitu pemisahan komponen-komponen dalam campuran yang didasarkan pada perbedaan kecepatan peresapan pada medium resap/adsorben.
Contoh : Pemisahan campuran air dan tinta.
LATIHAN SOAL

A. Jawablah pertanyaan berikut dengan benar!

1. Materi dibedakan atau dikelompokkan menjadi dua,sebutkan !
2. Apa bedanya unsure dan senyawa?Jelaskan!
3. Sebutkan 3 contoh unsure logam!
4. Sebutkan 3 contoh senyawa yang banyak dipakai dalam bidang restoran/boga!
5. Sebutkan 3 macam campuran!
6. Sebutkan cara-cara pemisahan komponen-komponen dalam campuran!
7. Dalam 100 ml larutan asam cuka (asam asetat) terdapat cuka murni sebanyak 25 ml. Berapa persen kadar cuka dalam larutan tersebut?
8. Berapa gram garam dapur (Natrium khlorida) yang harus dilarutan untuk membuat 250 ml larutan garam 10 % ?
9. Dalam sample air limbah diketahui kadar logam Hg 0,2 Bpj. Berapa persen kadar logam Hg dalam air limbah tersebut?
10. Bagaimana cara memisahkan minyak dan air dalam campuran air dan minyak?Jelaskan!

B. Diskusikan !
Jika unsur Na dapat bergabung dengan unsur H dan O untuk membentuk senyawa, tuliskan rumus senyawa yang paling mungkin dapat dibentuk!

Modul IPA untuk SMK

Modul TIK

Modul Kimia dalam bahasa Inggris

Berisi pelajaran kimia yang disajikan dalam bentuk file presentasi, animasi, file pdf.

Tidak hanya materi kimia yang disediakan di website ini, tetapi juga tersedia materi sain lain dan juga matematika serta pemrograman komputer serta bahan lain. Tidak terlalu mendalam namun cukup menarik menjelaskan berbagai hal, termasuk model pembelajaran interaktif.

Pada tautan ini bisa didapati beberapa materi kimia mulai dari bahan pelajaran kimia umum, yang tersajikan dalam bentuk animasi, panduan eksperimen, study card dalam format pdf dan beberapa tautan lain untuk bahan pelajaran kimia.

Virtual Chemistry, yah ini adalah pembelajaran kimia secara virtual, lengkap dengan tutorial dalam bentuk movie yang bisa interaktif dengan tampilan yang cukup menarik dan tidak membosankan.

Tidak terlalu lengkap namun bisa dijadikan pelengkap . Disajikan dalam file mov. Beberapa link-nya tidak dapat berfungsi.

Simpel dan interaktif, berisi tentang bahasan asam basa, gaya atraktif, orbital atom, struktur atom, elektro kimia, struktur molekuler, larutan, zat padat.

Selain di atas anda bisa buka yang ini :

#1 Website for Learning Chemistry
SMILE PROGRAM CHEMISTRY INDEX
Science Help Online Chemistry
Home Page of R. Logan
Friends School Chemistry Homepage
Engines for Educators
Chemistry About
ACT Chemistry Notes
A Level Chemistry
Ask A Scientist – Chemistry Index

( Link-link di atas saya copy dari blognya Pak Urip )

About these ads

11 Komentar

  1. Jakarta, Agustus 2008

    Hal : Nominasi e-Learning Award 2008

    Kepada Yth:

    Pengelola http://abynoel.wordpress.com/

    Dengan Hormat.

    Berdasarkan hasil review kami terhadap berbagai web dan blog yang ada di Indonesia, kami beritahukan bahwa situs http://abynoel.wordpress.com/ masuk dalam nominasi e-Learning Award 2008 yang diselenggarakan oleh Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi Pendidikan, Departemen Pendidikan Nasional (Pustekkom Depdiknas).

    Untuk keperluan penilaian lebih lanjut yang akan dilakukan oleh Dewan Juri, mohon kiranya anda melengkapi formulir pendaftaran yang dapat didownload di http://www.e-dukasi.net/elearningaward. Batas pengembalian formulir pendaftaran tanggal 31 Agustus 2008.

    Demikian surat ini kami buat, semoga anda dapat berpartisipasi. Atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

    Hormat kami

    Panitia e-Learning Award 2008

    Kontak Person:

    Hendro Gunarto (021-99174560 atau 08128155562)

    Adi Gama (021-92233166 atau 0818686220)

    Pendaftaran kami perpanjang hingga tanggal 31 Agustus 2008

  2. ass, pak Abinul Hakim masih ingat ama weni ga? anak IPA 2 SMA 8 Padang angkatan 2001..
    gimana kbrnya abi???
    skrg ngajar dmn abi??
    wni tdnya cari modul, eh ktmu blog bapak..
    lg cari modul SMA klas X coz wni lg PKL..
    ada ga abi modul tu…
    klo ada kirimin k email wni dunk..(aprisweny@yahoo.com)
    thank you

  3. Waah ini yang saya cari-cari, maju terus pantang mundur…!!!

  4. Thank’s pak abynoel dah copy paste modul ini. mudah2an bermanfaat.

  5. aq..snag bget dgan danya modul kmia in..sgat mmbntu..sya dlam mgerjakkann tugas sya ..
    sklii lgii sy ucpkan bnyakk …
    terimah kasih?
    mmuacch…

  6. bagai mna cra memisahkan zat warna dalam tinta

  7. pak abinuL…
    maksih y, jadi ngebantu ne bwt tugas kuliah,,,,

    oYa, saya mantan siswa NF cab blakanG OLO….

  8. terima kasih atas pembahasannya
    dengan adanya penjelasan aku jadi lebih mengerti

  9. makasih ya..^^

  10. thanks ya.. akhirnya aku nemu juga jawabannya.. hhehe

  11. makasih dah membantu,..
    tgas sya jdi lbih mudah


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.241 pengikut lainnya.